Penyetelan Celah Valve (Valve Clearance)

Prosedur Penyetelan Celah Valve Untuk Engine 6 Silinder (In-Line Engine)

Berikut ini dijelaskan mengenai prosedur penyetelan celah valve untuk engine dengan 6 silinder.

  • adjusting valve clearenceBuka penutup cylinder head
  • Putar crankshaft pada arah normal (searah jarum jam jika dilihat dari depan engine) dan posisikan silinder No. 1ke posisi kompresi (piston pada posisi Titik Mati Atas). Sementara itu amati pergerakkan valve pada silinder No. 6. Luruskan pointer (3) dengan tanda TOP 1.6 pada vibration damper (2).
    • Pada saat piston silinder No. 1 mendekati posisi Titik Mati Atas (pada saat langkah kompresi), valve pada silinder No. 6 akan bersiap untuk bergerak (membuka).
  • adjusting valve clearence 2Setel celah valve untuk valve-valve yang diberi tanda ● pada susunan valve di samping.
  • Putar crankshaft pada             arah normal sebanyak satu putaran, dan luruskan kembali tanda TOP 1.6 pada vibration damper (2). Kemudian setel celah valve untuk valve- valve yang diberi tanda O.
  • adjusting valve clearence 3Untuk menyetel celah valve, kendorkan lock nut (8) dan adjusment screw (7), masukkan feeler gauge (H) (dengan ukuran ketebalan         sesuai dengan spesifikasi) diantara crosshead (6) dan rocker arm (5). Kemudian setel celah valve dengan cara memutar adjusment screw sampai mencapai celah yang diinginkan (feeler gauge dapat digerakkan dengan ringan).
  • adjusting valve clearence 4Setelah diperoleh celah valve yang sesuai dengan standar, kencangkan kembali lock nut untuk mengunci adjusment screw. Pengencangan lock nut sesuai dengan torsi yang tercantum di dalam shop manual.
    • Penyetelan celah valve di atas diaplikasikan pada engine 6 silinder dengan urutan pembakaran (combustion squence/firing order) 1-5-3-6-2-4.
    • Besarnya celah valve disesuaikan dengan spesifikasi masing-masing engine.

Prosedur Penyetelan Celah Valve Untuk Engine 12 Silinder (V-Engine)

  • adjusting valve clearence 5Buka penutup rocker arm housing
  • Putar crankshaft dengan arah putaran normal (searah jarum jam jika dilihat dari depan engine), sambil diamati pergerakkan     dari silinder R6
  • Posisikan silinder intake valve pada R1 ke posisi top kompresi (piston berada pada posisi Titik Mati Atas) dengan cara meluruskan tanda R1.6 TOP pada vibaration damper (1) dengan pointer (2).

adjusting valve clearence 6adjusting valve clearence 7

  • Lakukan penyetelan celah valve (intake valve & exhaust valve) pada silinder R1 dengan cara mengendorkan lock nut (6) dan adjusment screw (5), masukkan feeler gauge             (A) (dengan ukuran ketebalan sesuai dengan spesifikasi) diantara crosshead (4) dan rocker arm (3). Kemudian setel celah valve dengan cara memutar adjusment screw sampai mencapai celah yang diinginkan (feeler gauge dapat digerakkan dengan ringan).
  • adjusting valve clearence 8Setelah diperoleh celah valve yang sesuai dengan standar, kencangkan kembali lock nut untuk mengunci adjusment screw. Pengencangan lock nut sesuai dengan torsi yang tercantum di dalam shop manual.
  • Lakukan prosedur yang sama untuk silinder- silinder yang lain sesuai dengan firing order-nya, yaitu: R1-L1-R5-L5-R3-L3-R6-L6-R2-L2-R4-L4.

 

6 thoughts on “Penyetelan Celah Valve (Valve Clearance)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *